Selasa, 10 April 2012

DREAMS COME TRUE: edisi bertemu penulis IDOLA


Salah satu impian saya ketika saya berada di ibukota Indonesia (Jakarta) adalah saya harus berburu tanda tangan penulis favorit saya, jangan lupa sama fotonya juga. Saya pun harus bermodal beli novel atau buku si penulis. Kali ini, ada event bernama Islamic Book Fair yang digelar di Istora Senayan, Jakarta. Saya pun memborong EMPAT buku sekaligus, mumpung discount until 20%. Saya bungkus tuh novel Bidadari2 Surga dan Pukat karya Tere Liye, buku Notes From Qatar 2-nya Muhammad Assad, dan La Tahzan for Teens-nya Qomarruzzaman Awwab.
                Beruntung sekali saya waktu itu, datang ke IBF pas ada Tere Liye sedang bedah buku. Saya pun ikutan nimbrung duduk dengan takzim mendengarkan celoteh Bang Tere (nama aslinya Darwis). Kaget karena penampilan Bang Tere yang nyentrik abis. Padahal performance is the first impression, saya pun kaget. Bagaimana tidak? Bang Tere tuh pake sandal jepit, topi urakan gaya anak gaul (topi yg paling gak disuka Ibuk aku), celana 7/8, kaos lengan panjang dekil. Sudah deh, nyeni banget, HAHA. Padahal kalo saya sedari kuliah mau usaha, saya tinggal datang ke bedah buku yang ada di ITS pun saya bisa ketemu orang nyentrik ini. Tapi kan dulu saya belum interested. Akhirnya setelah membaca ketiga novelnya (Hafalan Sholat delisa—saya pinjam dari tante saya), saya ketagihan dengan kalimat-kalimat puitis yang menurut teman saya lebay. Tapi saya suka karena di sana disisipkan sebuah NILAI. Apalagi PUKAT, pas banget buat kado untuk anak2 deh. Serta yang bikin saya tambah kagum, beliau misterius dan gak mau di foto sambil pose dengan pengagumnya… Jadi ini hasil jepretan saya dari kejauhan.
 Satu minggu berselang, saya akhirnya bisa datang di acara Book signing Notes From Qatar 2 dengan mendatangkan penulis aslinya yakni si ganteng Kak Assad di Gramedia Pondok Indah Mall (PIM). Mupeng banget pengen dapet doorprize, tapi kagak dapet. Udah usaha menjadi orang yang pertama kali bertanya dan mengirim twitpic dengan hastag #NFQ2, tapi yg namanya blom rejeki kali ya, ya udah deh. Cukup bersyukur dapet tanda tangan dan foto bareng. Setidaknya memupuk dan menyiram motivasi saya supaya lebih semangat lagi meraih mimpi2 saya selanjutnya. Make dreams come true, Mila! Wake Up and give the best for yourself and your nation, Indonesia.
 Myva, kak Assad, Mila

1 komentar:

Anggi Prapdi Prayudha mengatakan...

Wiih keren bisa foto bareng bang asaad.. sy jg suka buku beliau.

Posting Komentar

 
;