Minggu, 27 Januari 2013 0 komentar

IHSAN DALAM KEHIDUPAN



Ihsan adalah puncak ibadah dan akhlak yang senantiasa menjadi target seluruh hamba Allah swt. Sebab, ihsan menjadikan kita sosok yang mendapatkan kemuliaan dari-Nya. Sebaliknya, seorang hamba yang tidak mampu mencapai target ini akan kehilangan kesempatan yang sangat mahal untuk menduduki posisi terhormat di mata Allah swt. Rasulullah saw. pun sangat menaruh perhatian akan hal ini, sehingga seluruh ajaran-ajarannya mengarah kepada satu hal, yaitu mencapai ibadah yang sempurna dan akhlak yang mulia.
Oleh karenanya, seorang muslim hendaknya tidak memandang ihsan itu hanya sebatas akhlak yang utama saja, melainkan harus dipandang sebagai bagian dari akidah dan bagian terbesar dari keislamannya. Karena, Islam dibangun di atas tiga landasan utama, yaitu iman, Islam, dan ihsan, seperti yang telah diterangkan oleh Rasulullah saw. dalam haditsnya yang shahih. Hadist ini menceritakan saat Raulullah saw. menjawab pertanyaan Malaikat Jibril —yang menyamar sebagai seorang manusia— mengenai Islam, iman, dan ihsan. Setelah Jibril pergi, Rasulullah saw. bersabda kepada para sahabatnya, “Inilah Jibril yang datang mengajarkan kepada kalian urusan agama kalian.” Beliau menyebut ketiga hal di atas sebagai agama, dan bahkan Allah swt. memerintahkan untuk berbuat ihsan pada banyak tempat dalam Al-Qur`an.
“Dan berbuat baiklah kalian, karena sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Baqarah: 195)
“Sesungguhnya Allah memerintahkanmu untuk berbuat adil dan kebaikan….” (QS. An-Nahl: 90)

Pengertian Ihsan

Ihsan berasal dari kata hasana yuhsinu, yang artinya adalah berbuat baik, sedangkan bentuk masdarnya adalah ihsanan, yang artinya kebaikan. Allah swt. berfirman dalam Al-Qur`an mengenai hal ini.
“Jika kamu berbuat baik, (berarti) kamu berbuat baik bagi dirimu sendiri…” (Al-Isra’: 7)
“Dan berbuat baiklah (kepada oraang lain) seperti halnya Allah berbuat baik terhadapmu….” (QS. Al-Qashash: 77)
Ibnu Katsir mengomentari ayat di atas dengan mengatakan bahwa kebaikan yang dimaksud dalam ayat tersebut adalah kebaikan kepada seluruh makhluk Allah swt.

Landasan Syar’i Ihsan

Pertama, Al-Qur`anul Karim
Dalam Al-Qur`an, terdapat 166 ayat yang berbicara tentang ihsan dan implementasinya. Dari sini kita dapat menarik satu makna, betapa mulia dan agungnya perilaku dan sifat ini, hingga mendapat porsi yang sangat istimewa dalam Al-Qur`an. Berikut ini beberapa ayat yang menjadi landasan akan hal ini.
 “… serta ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia….” (QS. Al-Baqarah: 83)
Kedua, As-Sunnah
Rasulullah saw. pun sangat memberi perhatian terhadap masalah ihsan ini. Sebab, ia merupakan puncak harapan dan perjuangan seorang hamba. Bahkan, di antara hadist-hadist mengenai ihsan tersebut, ada beberapa yang menjadi landasan utama dalam memahami agama ini. Rasulullah saw. menerangkan mengenai ihsan —ketika ia menjawab pertanyaan Malaikat Jibril tentang ihsan dimana jawaban tersebut dibenarkan oleh Jibril, dengan mengatakan, “Engkau menyembah Allah seakan-akan engkau melihat-Nya, dan apabila engkau tidak dapat melihat-Nya, maka sesungguhnya Dia melihatmu.” (HR. Muslim)
Di kesempatan yang lain, Rasulullah bersabda, “Sesungguhnya Allah telah mewajibkan kebaikan pada segala sesuatu, maka jika kamu membunuh, bunuhlah dengan baik, dan jika kamu menyembelih, sembelihlah dengan baik.” (HR. Muslim)

Tiga Aspek Pokok dalam Ihsan

1. Ibadah
Kita berkewajiban ihsan dalam beribadah, yaitu dengan menunaikan semua jenis ibadah, seperti shalat, puasa, haji, dan sebagainya dengan cara yang benar, yaitu menyempurnakan syarat, rukun, sunnah, dan adab-adabnya. Hal ini tidak akan mungkin dapat ditunaikan oleh seorang hamba, kecuali jika saat pelaksanaan ibadah-ibadah tersebut ia dipenuhi dengan cita rasa yang sangat kuat (menikmatinya), juga dengan kesadaran penuh bahwa Allah senantiasa memantaunya hingga ia merasa bahwa ia sedang dilihat dan diperhatikan oleh-Nya.
2. Muamalah
Dalam bab muamalah, ihsan dijelaskan Allah swt. pada surah An-Nisaa’ ayat 36, yang berbunyi sebagai berikut, “Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun dan berbuat baiklah kepada dua orang ibu bapak, karib kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin, tetangga yang dekat maupun yang jauh, teman sejawat, ibnu sabil dan hamba sahayamu.”
Pertama, Ihsan kepada kedua orang tua
Allah swt. menjelaskan hal ini dalam kitab-Nya, “Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu tidak menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik pada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya. Jika salah seorang diantara keduanya atau kedua-duanya berumur lanjut dalam pemeliharaanmu, maka sekali-kali janganlah kamu mengatakan kepada keduanya perkataan “ah” dan janganlah kamu membentak mereka dan ucapkanlah kepada mereka perkataan yang mulia. Dan rendahkanlah dirimu terhadap mereka berdua dengan penuh kesayangan dan ucapkanlah: “Wahai Tuhanku, kasihilah mereka keduanya, sebagaimana mereka berdua mendidik aku diwaktu kecil.” (QS. Al-Israa’: 23-24)
Dalam sebuah hadist riwayat Turmuzdi, dari Ibnu Amru bin Ash, Rasulullah saw. bersabda, “Keridhaan Allah berada pada keridhaan orang tua, dan kemurkaan Allah berada pada kemurkaan orang tua.”
Dalil di atas menjelaskan bahwa ibadah kita kepada Allah tidak akan diterima, jika tidak disertai dengan berbuat baik kepada kedua orang tua. Apabila kita tidak memiliki kebaikan ini, maka bersamaan dengannya akan hilang ketakwaan, keimanan, dan keislaman.
Kedua, Ihsan kepada kerabat karib
Silaturahmi adalah kunci untuk mendapatkan keridhaan Allah. Hal ini dikarenakan sebab paling utama terputusnya hubungan seorang hamba dengan Tuhannya adalah karena terputusnya hubungan silaturahmi. Dalam sebuah hadits qudsi, Allah berfirman, “Aku adalah Allah, Aku adalah Rahman, dan Aku telah menciptakan rahim yang Kuberi nama bagian dari nama-Ku. Maka, barangsiapa yang menyambungnya, akan Ku sambungkan pula baginya dan barangsiapa yang memutuskannya, akan Ku putuskan hubunganku dengannya.” (HR. Turmudzi)
Dalam hadits lain, Rasulullah bersabda, “Tidak akan masuk surga, orang yang memutuskan tali silaturahmi.” (HR. Syaikahni dan Abu Dawud)
Ketiga, Ihsan kepada anak yatim dan fakir miskin
Diriwayatkan oleh Bukhari, Abu Dawud, dan Turmuzdi, bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Aku dan orang yang memelihara anak yatim di surga kelak akan seperti ini…(seraya menunjukkan jari telunjuk jari tengahnya).”
Diriwayatkan oleh Turmudzi, Nabi saw. bersabda, “Barangsiapa —dari Kaum Muslimin— yang memelihara anak yatim dengan memberi makan dan minumnya, maka Allah akan memasukkannya ke dalam surga selamanya, selama ia tidak melakukan dosa yang tidak terampuni.”
Keempat, Ihsan kepada tetangga dekat, tetangga jauh, serta teman sejawat
Ihsan kepada tetangga dekat meliputi tetangga dekat dari kerabat atau tetangga yang berada di dekat rumah, serta tetangga jauh, baik jauh karena nasab maupun yang berada jauh dari rumah.
Pada hadits yang lain, Rasulullah bersabda, “Tidak beriman kepadaku barangsiapa yang kenyang pada suatu malam, sedangkan tetangganya kelaparan, padahal ia megetahuinya.”(HR. Ath-Thabrani)
Kelima, Ihsan kepada ibnu sabil dan hamba sahaya
Ihsan terhadap ibnu sabil adalah dengan cara memenuhi kebutuhannya, menjaga hartanya, memelihara kehormatannya, menunjukinya jalan jika ia meminta, dan memberinya pelayanan.
Pada riwayat yang lain, dikatakan bahwa seorang laki-laki datang kepada Rasulullah saw. dan berkata, “Ya, Rasulullah, berapa kali saya harus memaafkan hamba sahayaku?” Rasulullah diam tidak menjawab. Orang itu berkata lagi, “Berapa kali ya, Rasulullah?” Rasul menjawab, “Maafkanlah ia tujuh puluh kali dalam sehari.” (HR. Abu Daud dan at-Turmuzdi)
Keenam, Ihsan dengan perlakuan dan ucapan yang baik kepada manusia
Rasulullah saw. bersabda, “Barangsiapa beriman kepada Allah dan Hari Kiamat, hendaklah ia berkata yang baik atau diam.” (HR. Bukhari dan Muslim)
Masih riwayat dari Bukhari dan Muslim, Rasulullah bersabda, “Ucapan yang baik adalah sedekah.”
Bagi manusia secara umum, hendaklah kita melembutkan ucapan, saling menghargai dalam pergaulan, menyuruh kepada yang makruf dan mencegahnya dari kemungkaran, menunjukinya jalan jika ia tersesat, mengajari mereka yang bodoh, mengakui hak-hak mereka, dan tidak mengganggu mereka dengan tidak melakukan hal-hal dapat mengusik serta melukai mereka.
Ketujuh, Ihsan dengan berlaku baik kepada binatang
Berbuat ihsan terhadap binatang adalah dengan memberinya makan jika ia lapar, mengobatinya jika ia sakit, tidak membebaninya diluar kemampuannya, tidak menyiksanya jika ia bekerja, dan mengistirahatkannya jika ia lelah. Bahkan, pada saat menyembelih, hendaklah dengan menyembelihnya dengan cara yang baik, tidak menyiksanya, serta menggunakan pisau yang tajam.

3. Akhlak
Ihsan dalam akhlak sesungguhnya merupakan buah dari ibadah dan muamalah. Seseorang akan mencapai tingkat ihsan dalam akhlaknya apabila ia telah melakukan ibadah seperti yang menjadi harapan Rasulullah dalam hadits yang telah dikemukakan di awal tulisan ini, yaitu menyembah Allah seakan-akan melihat-Nya, dan jika kita tidak dapat melihat-Nya, maka sesungguhnya Allah senantiasa melihat kita. Jika hal ini telah dicapai oleh seorang hamba, maka sesungguhnya itulah puncak ihsan dalam ibadah. Pada akhirnya, ia akan berbuah menjadi akhlak atau perilaku, sehingga mereka yang sampai pada tahap ihsan dalam ibadahnya akan terlihat jelas dalam perilaku dan karakternya.
Jika kita ingin melihat nilai ihsan pada diri seseorang —yang diperoleh dari hasil maksimal ibadahnya– maka kita akan menemukannya dalam muamalah kehidupannya. Bagaimana ia bermuamalah dengan sesama manusia, lingkungannya, pekerjaannya, keluarganya, dan bahkan terhadap dirinya sendiri. Berdasarkan ini semua, maka Rasulullah saw. mengatakan dalam sebuah hadits, “Aku diutus hanyalah demi menyempurnakan akhlak yang mulia.”

Kesimpulannya, ihsan adalah puncak prestasi dalam ibadah, muamalah, dan akhlak. Oleh karena itu, semua orang yang menyadari akan hal ini tentu akan berusaha dengan seluruh potensi diri yang dimilikinya agar sampai pada tingkat tersebut. Siapapun kita, apapun profesi kita, di mata Allah tidak ada yang lebih mulia dari yang lain, kecuali mereka yang telah naik ketingkat ihsan dalam seluruh sisi dan nilai hidupnya. Semoga kita semua dapat mencapai hal ini, sebelum Allah swt. mengambil ruh ini dari kita. Wallahu a’lam bish-shawwab.
Minggu, 20 Januari 2013 0 komentar

Pertemuan



Entahlah, aku hanya ingin menuliskan apa yang ingin aku tulis
Entah akan seperti apa,
Aku akan tetap berjibaku dalam diam,
Dalam harapan yang nyala,
Dalam mimpi yang mengumbar tanya…

Memendamnya adalah jalan terbaik,
Atau sebenarnya dari awal tabir itu sudah terbuka, aku hanya bisa menduga-duga.

Pertemuan delapan musim yang lalu masih segar dalam ingatanku karena kau mengaduk-ngaduknya
Lalu menghidangkan di wajahku, membuatku mengingat beberapa pertemuan yang terhidang yang kuanggap semua biasa-biasa saja

Selama ini kita berdialog lewat gerak tubuh, raut muka, senyum, kata yang mengudara, kata yang tertulis
Aku berusaha memaknainya sebagai kebenaran
Tetapi sekarang aku merasa apakah itu memang sejatinya kebenaran?
Atau hanya sebuah kesalahan persepsi?

Memendamnya adalah jalan terbaik
Walau akhirnya perih berpesta pora

Kemang, 2013



Selasa, 15 Januari 2013 0 komentar

14 Januari :)

dari kiri ke kanan me :) , my friend (yadi), Pak Gatot Mardiwasisto (Direktur MSDM BRI), Pak Irwan Rinaldi (Kadiv Akuntansi Manajemen dan Keuangan BRI), Bu Siswarin (Kadiv Operasional SDM BRI), Mbak Alik, n Mas......

wajah2 ceria setelah dinyatakan LULUS!

Integritas, Integritas, Integritas.....
(Pak Gatot said)
Selasa, 01 Januari 2013 0 komentar

Sebuah Nama di Selembar Struk ATM



Aku mematung di depan ATM. Niat hati ingin mentransfer dan masih berpikir penasaran untuk pertama kalinya. Siapakah sebenarnya pemilik rekening ini? Mahasiswa sekampus atau mahasiswa yang berasal dari kampus tetangga yang didominasi anak-anak teknik? Ah, bagaimana bisa? Apa peduliku? Yang penting, uang yang kemarin kami pinjam telah kembali kepada yang berhak.

***

“Kurang 10 JUTA!”pekik Rania.
“Iya, kita harus mengumpulkan uang sebanyak itu dalam dua hari atau kita tak akan pernah bisa mewujudkan impian kita,”kataku masygul.
“Pasti bisa! Khaira sudah menghubungi semua relasi kita?”tanya Rania masih antusias.
“Sudah,”kataku lirih.
“Coba hubungi lagi, mungkin kemarin masih banyak yang sibuk dan tidak ada yang bisa membantu kita. Dengan kita menghubungi lagi mungkin mereka akan paham kita sedang membutuhkan pertolongan. Tetap semangat, sist,”kata Rania masih dengan semangat tiada tanding.
Dalam hati aku pun masih berpikir dan hampir merasa menyerah. Tetapi impian ini sudah menjadi embrio sejak jaman senior-senior terdahulu. Mungkin embrionya sudah mengakar tetapi gak lahir-lahir.
“Lebih baik berusaha daripada tidak sama sekali!”pekikku dalam hati.

Seperti biasanya. Tugasku adalah meng-sms semua senior-senior dan menanyakan apakah ada uang lebih sehingga kami bisa meminjam. Kalo aku sedang mujur, senior-senior itu lah yang balik meneleponku. Mayoritas bilang,”Kami tidak ada uang sebanyak itu.” Dan aku pun berusaha bersabar di sela hiruk pikuk agenda kampus.

Tut tut tut tut. Bunyi sms masuk.
“Dik, mbak bisa minjamin uang. Tapi ini uang kas rohis SMA Negeri Ibu Pertiwi. Jadi tolong dikembalikan segera ya setelah kalian punya uang.”
Yes, sms dari senior! Alhamdulillah, walau tak seberapa. SATU JUTA lumayanlah untuk menambah dana yang kami butuhkan untuk merealisasikan impian kami.

Hari demi hari. Kami seperti orang gila. Ke sana kemari meminta pinjaman uang. Aku pun makin dekat dengan Rania dan Mbak Violet. Formasi yang sempurna dengan ciri khas watak masing-masing. Yang jelas, dalam ‘diam’ pun kami berjuang. Tinggal DUA HARI dan kami harus dapat uang 10 JUTA lagi!
Ternyata, dengan tekad yang kuat akhirnya kami bisa mendapatkan pinjaman-pinjaman itu. Sedikit demi sedikit dari uang pinjaman para senior telah membuat kami hampir bisa merealisasikan mimpi kami itu yakni membuat markas sebagai tempat multi fungsi untuk beristirahat, rapat, siraman rohani, dan berbagi kepada masyarakat.

Waktu pun bergerak demikian cepatnya. Tempo pengembalian uang begitu cepat. Gali lubang dan tutup lobang. Itu lah tugas kami. Tak apalah demi mewujudkan mimpi-mimpi.

***

Aku mematung di depan ATM. Niat hati ingin mentransfer dan masih berpikir penasaran untuk kedua kalinya. Siapakah sebenarnya pemilik rekening ini? Mahasiswa sekampus atau mahasiswa yang berasal dari kampus tetangga yang didominasi anak-anak teknik? Ah, bagaimana bisa? Apa peduliku? Yang penting, uang yang kemarin kami pinjam telah kembali kepada yang berhak.

Yang aku tahu. Seorang senior alumni rohis SMA Negeri Ibu Pertiwi menyuruhku mengirim ke rekening itu. Tetapi kan seniorku seorang perempuan. Kenapa nama di rekening itu laki-laki? Aku hanya berpikir positif, mungkin itu adiknya. Keesokan harinya aku bertanya kepada Mbak Violet bahwa senior alumni rohis SMA Negeri Ibu Pertiwi itu gak punya adik laki-laki. Hmmm, mungkin pacar! Ah, yang benar saja! Gak mungkin lah…. Aku tahu gimana karakter seniorku itu.


ENAM BULAN KEMUDIAN
Ketika aku sedang duduk menunggu giliran di sebuah Rumah Sakit ternama di Timur Jawa Dwipa. Aku mendengar nama itu disebut. Ya, nama yang ada di selembar struk ATM itu. Nama yang membuat aku penasaran karena aku hafal siapa saja donatur kami dan aku tahu siapa mereka. Lah yang satu ini. Kenapa membuatku bisa terusik? Padahal nominalnya kecil. SATU JUTA dibanding 20 JUTA yang kami butuhkan waktu itu. Penasaran ya tetap penasaran! Tak kan bisa ditawar sebelum ada jawaban.

Si empu nama itu berdiri. Ya, pemilik nama Rekyan Dwipa. Berdiri lalu memenuhi panggilan dari perawat itu. Aku tak tahu ada apa gerangan dia ke Rumah Sakit ini. Yang jelas aku ke Rumah Sakit karena tak tahan dengan pendengaranku yang bermasalah. Kata dokter kampus sih kotoran di telingaku sudah menggunung dan waktunya diangkat. Menggelikan sekali masalahku.

Rekyan Dwipa telah keluar dari ruangan itu. Hanya menatap sebentar ke arahku. Tiada senyum dan tiada kata. Yah, pasti dia hanya berpikir kenapa ada makhluk yang begitu peduli memperhatikan dia semenjak dia berdiri memenuhi panggilan hingga setelah dia diperiksa oleh dokter THT.
Dan dia pergi begitu saja. Menyisakan saya yang masih termangu di sini menunggu antrian. Huft, Rumah sakit pemerintah selalu ramai. Apapun harinya!

***

Aku bergegas setelah menyelesaikan kelas 3 SKS pagi ini. Yaks, dugaanku benar. Lorong lantai 4 ini ramai oleh pasien. Dalam hati aku bergumam,”Banyak banget ya orang yang bermasalah dengan telinga, hidung, dan tenggorokan.” Padahal matahari pun belum berada tepat di atas kepala kita.

 Seperti biasa, aku harus menunggu antrian. Aku datang kurang pagi. Yah, perlu ngapain ya? Gak bawa novel atau buku motivasi membuat hidupku runyam ditekuk kebosanan. Buku kuliah? Yang benar saja di tengah hiruk pikuk orang mencari kesembuhan aku membaca buku kuliah… Tengok kanan, tengok kiri. Tak ada yang cocok untuk diajak bicara. Atau aku yang terlalu kehabisan ide untuk memulai pembicaraan. Aku berdiri dan bruk. Aku menabrak kakek yang renta dan memakai tongkat sehingga dia duduk terjengkang. "Maaf, Kek....." Aku tercekat.

“Kek, gak papa kan?”kata Rekyan Dwipa sopan.
“Ya ndak apa-apa Yan, cuma sakit sedikit ini….”
“Iya Kek. Mari saya antar,”kata Rekyan Dwipa sambil memapah kakek itu.

Aku hanya bisa menatap dengan wajah ajaib melihat momen ini. Kedua orang itu menghilang setelah memasuki lorong menuju labirin-labirin yang dipenuhi dokter THT sekaligus perawat-perawatnya.
Baiklah, aku pun duduk menunggu. Menunggu giliranku dan menunggu mereka. Sampai giliranku, wajah-wajah yang kuharapkan tiada juga nampak. Ya sudah, buat apa pula diributkan. Itu hanya masalah nama di selembar struk ATM. Lagian aku juga sudah tahu orangnya. Lalu apa pula yang perlu aku tahu?

***

bersambung
 
;